Friday, 4 September 2015

10 "BAHASA DOSA" PENYEBAB ANAK DEGIL DAN BERMASALAH YANG WAJIB DILETAKKAN KETIKA BERCAKAP DENGAN ANAK


10 "BAHASA DOSA" PENYEBAB ANAK DEGIL DAN BERMASALAH YANG WAJIB DILETAKKAN KETIKA BERCAKAP DENGAN ANAK


Sabtu/29 Ogos 2015


Assalamualaikum..
Entry ni adalah mesej whatsapp yang di-forward-kan kepada aku oleh kawan aku. And aku rasa nak sangat kongsi mesej ni kat blog. So that, orang boleh baca and tahu.. Hope mesej ni dapat memberi 'kecerahan' kepada parents kat luar sana yang ada anak degil and bermasalah.
#Enjor reading ^_^

10 "BAHASA DOSA" PENYEBAB ANAK DEGIL DAN BERMASALAH YANG WAJIB DIELAKKAN KETIKA BERCAKAP DENGAN ANAK
Di-copy dari pesanan ringkas :
           
            Dua minggu lepas saya berkesempatan untuk menghadiri seminar pendek bertajuk "Memupuk Suasana Mawaddah Wa Rahman Di Sekolah dan Rumah" yang dianjurkan oleh sekolah anak kami. Penceramah yang dijemput adalah Dr. Azlina Roszy Bt. Mohamad Ghaffar, pakar psikologi klinikal di Hospital Pakar An-Nur (Bangi), yang juga pemilik Pusat Psikologi & Rehabilitasi Atfal Jannah di Bandar Putra, Kajang.
            Saya tertarik dengan salah satu isi yang beliau kongsikan, iaitu mengenai "10 Bahasa Dosa Dalam Berbicara". Sama ada sedar ataupun tidak, ramai daripada ibu bapa yang selalu menggunakan "bahasa dosa" ini pada anak-anak. Dan dalam kebanyakan keadaan, inilah antara penyebab anak degil dan bermasalah, pemarah, pendendam, lemah jiwa dan tiada keyakinan diri/rendah diri, walaupun kita rasa sudah pun memberikan keperluan mereka.
1) Bahasa MELAKNAT
~ Contohnya, sumpah seranah, maki hamun, carutan menggunakan perkataan yang buruk.
            Anak yang sering ditengking dan dimaki hamun biasanya sama ada menjadi seorang yang keras jiwanya dan rebellious, ataupun seorang yang kurang keyakinan diri.
2) Bahasa MENYINDIR (SARCASM)
~ Contoh:
"Asyik mintak duit aje. Kamu ingat ayah/ibu ni kerja cop duit?"
 "Kan dah jatuh. Mata letak kat mana? Kat lutut?"
            Bahasa sebegini sangat merobek emosi. Hakikatnya, anak-anak tak faham bahasa sindiran. They won't get the message. Lebih baik berterus-terang dan gunakan ayat yang jelas dan mudah difahami.
            Tak dinafikan budaya sindir menyindir sangat menebal dalam masyarakat kita. Tapi budaya sarcasm ini memang Allah larang.

            "Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) menyindir dan merendah-rendahkan puak lelaki lain, (kerana) harus puak yang disindir itu lebih baik daripada mereka; dan janganla pula sesuatu puak dari kaum perempuan menyindirdan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) harus puak yang disindir itu lebih baik daripada mereka."
[al-Hujurat 49:11]
3) Bahasa BERDUSTA/MENIPU
~ Contoh:
"Jangan nangis ya, nanti ibu belikan aiskrim..."
(Tapi akhirnya tak beli pun, cuma untuk memujuk supaya diam.)
"Jangan nakal-nakal, nanti polis tangkap."
"Jangan main kat situ, ada hantu tu."
            Ayat-ayat di atas biasa diucapkan oleh masyarakat kita. Saya kira,hadis di bawah sangat baik untuk dijadikan panduan. Jangan berbohong kepada anak! Ia akan menghilangkan kepercayaan anak pada ibu bapa dan akhirnya meniru perbuatan tersebut.
            "Pada suatu hari ketika Rasulullah SAW duduk di tengah-tengah kami, (tiba-tiba) ibuku memanggilku dengan mengatakan: "Hai kemari, aku akan beri kamu sesuatu!" . Rasulullah SAW mengatakan kepada ibuku: "Apa yang akan kamu berikan kepadanya?" . Ibuku menjawab: "Kurma." . Lalu Rasulullah bersabda:
"Ketahuilah, seandainya kamu tidak memberinya sesuatu maka ditulis bagimu kedustaan."
(HR. Abu Dawud)
--> Belajar untuk terangkan dan memujuk dengan lembut dalam bahasa yang mudah.
4) Bahasa MENEMPELAK
~ Contoh:
"Padan muka."
"Tu lah, tak nak dengar cakap ibu. Kan dah luka. Lain kali buatlah lagi."
            Anak-anak tak dapat belajar apa-apa daripada ayat yang memancing emosi sebegini. Sepatutnya, beritahu saja apa kesilapan tersebut supaya tak mengulanginya.
5) Bahasa MEMBANDINGKAN
~ Contoh:
"Cuba kamu tengok abang/kakak, rajin tolong ibu di rumah. Tak macam kamu ni, asyik nak bermain saje."
"Kenapalah kamu ni tak pandai macam adik. Asyik dapat nombor sorot saja."
            Jangan bersikap pilih kasih terhadap anak-anak. Setiap anak ada kelebihan masing-masing. Perbuatan melebihkan/menyayangi anak-anak tertentu (favoritism @ pilih kasih) hanya akan menjadikan anak-anak lain rasa rendah diri, tidak disayangi dan depressed. Hubungan antara anak-anak juga akan retak dan dalm banyak keadaan, sibling rivalry akan berterusan sekalipun setelah dewasa dan beranak-pinak.
6) Bahasa MENGKRITIK/MEMBEBEL
~ Yang ni mungkin ramai ibu biasa buat, tapi ianya memang tak bagus untuk anak sebab tiada siapa suka dileteri. Kalau nak berikan arahan ataupun menegur, gunakan ayat yang ringkas dan mudah difahami. Fokus pada kebaikan yang mereka buat. Hakikatnya, anak yang sentiasa dikritik takkan maju ke depan, malah akan hilang keyakinan diri mereka.
7) Bahasa MENGUNGKIT
~ Contoh:
"Kenapa result teruk macam ni? Buat penat je ayah/ibu hantar pergi tuisyen, belikan buku dan macam-macam. Tapi tak pandai-pandai juga.."
            Kuncinya, ikhlaskan hati dan banyakkan bersabar dalam mendidik anak-anak.
8) Bahasa MENGUGUT
~ Contoh:
"Kalau lepas main tak nak kemas, ayah/ibu buang semua mainan."
"Kalau tak berhenti menangis, ayah/ibu tinggal."
"Kalau tak nak dengar cakap, ayah/ibu pukul."
            Jangan ugtu atau menakut-nakutkan anak. Anak-anak memang perlu diajar tentang akibat sesuatu perbuatan, tapu bukan dengan mengugut. Sebab itu, ibu bapa perlu letakkan peraturan di rumah beserta denda jika ia dilanggar, dan ini diterangkan kepada ank-anak. Yang penting, kena konsisten, tegas (bukan garang) dan hukumannya juga perlu berpatutan. In Sha Allah, anak-anak akan mudah faham akibat perbuatan mereka serta jadi lebih berdisiplin. Penggunaan STAR CHART juga sangat bagus. untuk mendisiplinkan dan memotivasikan anak berbuat baik.
9) Bahasa MENUDUH
~ Contoh:
"Macam mana barang boleh hilang? Ni mesti kamu yang cuai bermain sampai tercicir."
"Kenapa adik menangis ni? Abang/Kakak buat ya?"
            Sebaiknya siasat dulu untuk tahu keadaan sebenar, dan berikan anak peluang untuk menerangkan hingga habis. Itu memberikan mereka keyakinan dan keberanian untuk berterus-terang dan mengaku kesalahan (jika bersalah) dengan jujur.
10) Bahasa BISU (silent treatment)
~ Dengam mediamkan diri tak akan membantu anak untuk membetulkan kesalahan mereka. Bahkan akan membuatkan mereka rasa lebih tidak disayangi serta menjauhkan diri.

Parenting sememangnya sangat mencabar dan memerlukan kekuatan mental emosi yang tinggi. Ia juga satu perjuangan yang panjang dan melelahkan. Tapi tiada yang lebih manis apabila anak yang kita didik dan asuh itu membesar menjadi manusia yang baik dan bermanfaat kepada orang lain, serta menjadi pemimpian kepada lingkungan masing-masing.
Sama-samalah kita usaha tingkatkan parenting skills dan elakkan bahasa percakapan seperti di atas ya.
Sama-samalah kita perbaiki yang salah.


Thanks for reading ^_^
Post a Comment

After Two Months | My Updated

Assalamualaikum and hye everyone ;') . It's been like 2 months already since my last write up which was on 09/10/2017. I wrote abo...